Lupakan Ijazah Jika Sudah Sertifikasi : Pelurusan Informasi Tentang Guru SD Wajib Berijazah PGSD Agar Dapat TPP

Sahabat Edukasi yang sedang berbahagia...

Pelurusan informasi tentang Guru SD Wajib berijazah PGSD agar dapat TPP ini disampaikan oleh Bpk. Tagor Alamsyah Harahap, M.Kom (Bag. Database P2TK Dikdas). 

Berdasarkan banyaknya pertanyaan yg ditujukan ke Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan terkait adanya isu adanya kewajiban guru SD yg sudah bersertifikat pendidik harus kuliah lagi sesuai ijazahnya maka informasi singkat ini dapat meluruskan kesalahan penafsiran terhadap Permendikbud 62 tahun 2013 tentang Penataan dan Pemerataaan Guru tersebut. 

Intinya jika guru sudah bersertifikat pendidik maka semua kinerja untuk memperoleh angka kredit kenaikan pangkat dan persyaratan untuk memperoleh tunjangan tidak lagi melihat ijazahnya tetapi berdasarkan sertikat pendidiknya (lupakan ijazah jika sudah sertifikasi).

Oleh karena itu, maka guru yang akan disertifikasi harus hati-hati menentukan Mapel apa yang akan ikuti untuk sertifikasi. Jika sudah disertifikasi suka tidak suka maka seumur karirnya harus mengampu Mapel (mata pelajaran) yang disertifikasi tersebut.

Berikut poin-poin penting dari beliau tentang informasi ini :

1.   Guru Mapel dan jenjang apapun jika sudah disertifikasi dan mengajar sesuai sertifikat pendidiknya serta memenuhi persyaratan lainnya tetap akan menerima TPP apapun ijazahnya, sehingga tidak perlu kuliah lagi.

2.   Bukan hanya guru SD tapi semua guru yang dipindahkan dalam rangka SKB 5 Menteri tetap dibayarkan TPP selama 2 tahun walaupun tidak mengajar sesuai sertifikat pendidikannya. Tujuannya adalah agar proses belajar mengajar tetap berlangsung di sekolah yang kekurangan guru, maka guru yang berlebih dapat dipindah ke sekolah yang kekurangan tersebut dan TPP tetap dibayar selama 2 tahun, dan selama 2 tahun tersebut guru harus memperoleh sertifikat ke-2 bisa dengan sertifikasi ulang (SKKT / Sarjana Kependidikan dengan Kewenangan Tambahan).

3.   Apapun ijazahnya tidak masalah asal mengajar sesuai sertifikat pendidikannya di jenjang apapun mapel tersebut menurut kurikulum yang ada, maka JJM-nya diakui. Jika ada guru sertifikasi Mapel di SMP atau SMA dan mengajar di SD jika dalam rangka SKB 5 Menteri maka JJM diakui, selain itu JJM tidak diakui.

4.   Guru Mapel dan jenjang apapun jika sudah disertifikasi dan mengajar sesuai sertiļ¬kat pendidiknya serta memenuhi persyaratan lainnya tetap akan menerima TPP apapun ijazahnya, sehingga tidak perlu kuliah lagi.

Demikian informasi mengenai pelurusan informasi tentang guru SD wajib berijazah PGSD agar dapat TPP (Tunjangan Profesi Pendidik) yang saya share dari akun Fb Bpk. Tagor Alamsyah Harahap, M.Kom, semoga bermanfaat bagi kita semua. Amiin…

Info Update…!

Pada akhir tahun 2015, guru harus berijazah S1 dan juga bersertifikat pendidik, selengkapnya silahkan baca pada links artikel berikut ==> Dasar Hukum Guru Harus Berijazah S1 dan Bersertifikat Pendidik di Tahun 2015. Terimakasih... Salam Edukasi...!

Artikel Terkait:

1 Komentar di "Lupakan Ijazah Jika Sudah Sertifikasi : Pelurusan Informasi Tentang Guru SD Wajib Berijazah PGSD Agar Dapat TPP"

  1. Bagamana kalau Ijazah yg dimiliki Pend.Agama Islam (PAI);S.Pd.I. mengajar di SD sebagai Guru Kelas (sertifikasi Guru Kelas(027)) apakah ini tidak bermasalah atau harus Kuliah lagi sesuai dengan Sertifkasinya dalam hal ini Kuliah di PGSD ?

    ReplyDelete